Dilihat: 895 x

Save Page
Minggu, 10  Maret 2019   
Minggu Sengsara II   
Mazmur 9:2-11   
Lukas 13:1-9   

Lukas 13:1-9
Dosa dan penderitaan
13:1 Pada waktu itu datanglah kepada Yesus beberapa orang membawa kabar tentang orang-orang Galilea, yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah korban yang mereka persembahkan. 13:2 Yesus menjawab mereka: "Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya dari pada dosa semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu? 13:3 Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian. 13:4 Atau sangkamu kedelapan belas orang, yang mati ditimpa menara dekat Siloam, lebih besar kesalahannya dari pada kesalahan semua orang lain yang diam di Yerusalem? 13:5 Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian."
Perumpamaan tentang pohon ara yang tidak berbuah
13:6 Lalu Yesus mengatakan perumpamaan ini: "Seorang mempunyai pohon ara yang tumbuh di kebun anggurnya, dan ia datang untuk mencari buah pada pohon itu, tetapi ia tidak menemukannya. 13:7 Lalu ia berkata kepada pengurus kebun anggur itu: Sudah tiga tahun aku datang mencari buah pada pohon ara ini dan aku tidak menemukannya. Tebanglah pohon ini! Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma! 13:8 Jawab orang itu: Tuan, biarkanlah dia tumbuh tahun ini lagi, aku akan mencangkul tanah sekelilingnya dan memberi pupuk kepadanya, 13:9 mungkin tahun depan ia berbuah; jika tidak, tebanglah dia!"


Penjelasan:

* Luk 13:1 - Yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah kurban yang mereka persembahkan
Yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah kurban yang mereka persembahkan. Mungkin orang-orang Galilea, golongan nasionalis yang fanatik, telah mengganggu ketenangan Yerusalem. Pilatus yang ada di sana sepanjang perayaan. mengirim tentara untuk turun tangan. Hasilnya adalah pertempuran berdarah di halaman Bait Suci. Tindakan semacam itu memang sesuai dengan sifat yang sudah dikenal dari Pilatus.

* Luk 13:2 - Lebih besar dosanya daripada dosa semua orang Galilea
Lebih besar dosanya daripada dosa semua orang Galilea. Suatu musibah besar sering kali ditafsirkan sebagai hukuman khusus bagi para korban.

* Luk 13:3 - Tidak! kata-Ku kepadamu
Tidak! kata-Ku kepadamu. Yesus tidak menyetujui pendapat bahwa para korban tindakan Pilatus itu luar biasa dosanya, tetapi Ia menyatakan bahwa nasib yang sama menanti semua orang yang tidak bertobat. Mungkin Dia sedang berpikir tentang dihancurkannya Yerusalem beberapa tahun kemudian pada tahun 70 M (bdg. 19:41-44; 21:20-24).

* Luk 13:4 - Atau sangkamu kedelapan belas orang
Atau sangkamu kedelapan belas orang. Dia mengacu kepada suatu peristiwa lain yang baru saja terjadi dan masih merupakan buah bibir penduduk setempat, dan Dia menarik penerapan yang sama.

* Luk 13:6 - Lalu Yesus mengatakan perumpamaan ini
Lalu Yesus mengatakan perumpamaan ini. Pohon ara yang tidak berbuah melambangkan bangsa Yahudi. Yesaya (5:2) mempergunakan perumpamaan serupa dengan landasan pokok anggur. Pemilik pohon ara itu sangat berhak untuk mengharapkan buah, dan layak kecewa ketika buah tidak ada.

* Luk 13:7 - Tebanglah pohon ini. Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma
Tebanglah pohon ini. Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma. Hukuman adalah satu-satunya jawaban bagi orang-orang yang tidak berbuah.

* Luk 13:8 - Tuan, biarkanlah dia tumbuh tahun ini lagi
Tuan, biarkanlah dia tumbuh tahun ini lagi. Tukang kebun dari perkebunan itu meminta kesempatan bagi pohon tersebut agar pohon tersebut diberi satu kesempatan lagi. Yesus secara tidak langsung mengatakan bahwa bangsa itu mendapat kesempatan terakhir sebelum Allah menghukum mereka karena pemberontakan mereka dan karena keadaan mereka yang tidak menghasilkan.

* Orang-orang Galilea yang Dibunuh (13:1-5)

    Di sini kita mendapati:
    I. Kabar yang dibawa kepada Kristus tentang kematian beberapa orang Galilea baru-baru ini, yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah korban yang mereka persembahkan (ay. 1).

    Marilah kita cermati:
        . Apa cerita tragis yang disampaikan ini. Cerita itu hanya digambarkan sedikit dalam perikop ini, dan juga tidak disinggung oleh para sejarawan pada masa itu. Josephus memang menyebut-nyebut pembunuhan yang dilakukan Pilatus terhadap beberapa orang Samaria, yang atas perintah seorang pemimpin dari sebuah golongan, lari berhamburan ke gunung Gerizim, di mana terdapat tempat ibadah orang Samaria. Namun kita sama sekali tidak bisa menganggap bahwa kisah ini sama dengan kisah yang sedang diceritakan di sini. Sebagian orang berpikir bahwa orang-orang Galilea ini adalah para pengikut kelompok Yudas Gaulonita, yang juga disebut Yudas, seorang Galilea (Kis. 5:37), yang tidak mengakui wewenang kaisar dan menolak membayar upeti kepadanya. Atau mungkin mereka ini, karena merupakan orang Galilea, dicurigai begitu saja oleh Pilatus sebagai para pengikut Yudas Gaulonita, dan mereka dibunuh secara biadab karena para pengikut Yudas yang sebenarnya tidak bisa ia tangkap. Karena orang-orang Galilea merupakan warga Herodes, kebiadaban yang dilampiaskan kepada mereka oleh Pilatus ini mungkin menimbulkan perselisihan antara Herodes dan Pilatus, seperti yang kita baca dalam pasal 23:12. Kita tidak diberi tahu berapa banyak orang yang menderita akibat perasaan tersinggung Pilatus ini, mungkin hanya sedikit saja (dan karena itu kisah ini diabaikan oleh Josephus), namun kejadian yang dilaporkan di sini adalah bahwa ia mencampurkan darah mereka dengan darah korban yang mereka persembahkan di pelataran Bait Allah. Walaupun orang-orang Galilea ini mungkin takut terhadap kekejian Pilatus, namun mereka tidak mau, hanya karena ketakutan itu, menjauh dari Yerusalem, sebab hukum Taurat mewajibkan mereka pergi ke sana untuk mempersembahkan korban mereka. Dr. Lightfoot berpendapat bahwa mereka kemungkinan membunuh korban-korban persembahan mereka sendiri (dan ini diperbolehkan, karena menurut mereka pekerjaan imam baru dimulai pada saat pemercikan darah), dan bahwa para serdadu Pilatus datang secara tiba-tiba tepat pada saat mereka lengah (sebab pada umumnya orang-orang Galilea sangat berani, dan mereka biasanya bepergian dengan bersenjata lengkap), dan ia mencampur darah pemberi korban dengan darah korban yang dipersembahkan, seolah-olah keduanya sama-sama berkenan kepada Allah. Kekudusan suatu tempat ataupun suatu ibadah tidak dapat melindungi seseorang dari amukan hakim yang tidak adil, yang tidak takut akan Allah dan tidak menghormati seorang pun. Mezbah, yang biasanya merupakan tempat kudus dan tempat perlindungan, kini menjadi jerat dan jebakan, tempat berbahaya dan tempat pembantaian.
        . Mengapa cerita ini disampaikan kepada Yesus Tuhan kita pada waktu itu.
            (1) Mungkin hanya sebagai berita, yang mereka pikir belum didengar oleh-Nya, dan sebagai sesuatu yang mereka ratapi, dan berpikir bahwa Dia pun akan merasakan hal yang sama; sebab orang-orang Galilea adalah orang-orang sekampung mereka. Perhatikanlah, segala peristiwa yang menyedihkan yang terjadi di dalam pemeliharaan Allah haruslah kita perhatikan dan kita sampaikan kepada orang lain, supaya mereka juga dapat tersentuh olehnya dan mengambil pelajaran yang bermanfaat darinya.
            (2) Mungkin hal itu dimaksudkan sebagai pembenaran atas apa yang sudah dikatakan Kristus pada bagian penutup dalam pasal sebelumnya mengenai pentingnya kita berdamai dengan Allah selama masih ada waktu, sebelum kita diserahkan kepada pembantu hakim, yaitu kepada kematian, lalu dilemparkan ke dalam penjara, dan dengan demikian akan sudah terlambat bagi kita untuk berdamai. "Nah," kata mereka, "Guru, ini ada contoh yang baru saja terjadi, tentang sebagian orang yang dengan tiba-tiba diserahkan kepada pembantu hakim, yang dijemput maut pada saat yang paling tidak mereka duga, dan oleh karena itu kita semua harus siap menghadapinya." Perhatikanlah, akan bermanfaat bagi kita jika kita menjelaskan firman Allah dan meneguhkannya bagi diri kita sendiri dengan cara mengamati segala peristiwa yang diizinkan terjadi di dalam pemeliharaan Allah.
            (3) Mungkin mereka sedang berusaha menggugah hati-Nya supaya Ia mencari suatu cara untuk membalas dendam atas kematian orang-orang Galilea ini kepada Herodes, sebab Dia sendiri berasal dari Galilea, dan juga merupakan seorang Nabi, dan Dia adalah orang yang sangat memperhatikan daerah-Nya. Jika mereka mempunyai pikiran-pikiran seperti itu, maka sungguh kelirulah mereka, sebab Kristus sebentar lagi akan pergi ke Yerusalem, untuk diserahkan ke tangan Pilatus, dan membiarkan darah-Nya, bukan untuk dicampur dengan korban yang dipersembahkan-Nya, melainkan untuk dijadikan sebagai persembahan itu sendiri.
            (4) Mungkin cerita ini disampaikan kepada Kristus untuk mencegah-Nya pergi beribadah ke Yerusalem (ay. 22), jangan sampai Pilatus juga akan berbuat hal yang sama terhadap-Nya seperti yang sudah diperbuatnya terhadap orang-orang Galilea itu, dan membujuk orang banyak untuk melawan-Nya, seperti yang mungkin telah dilakukannya terhadap orang-orang Galilea itu, untuk membenarkan kekejamannya dengan menuduh mereka datang memberikan persembahan seperti Absalom, dengan maksud untuk menghasut, dengan berpura-pura membawa korban persembahan, padahal sebenarnya ingin menyulut pemberontakan. Nah, supaya Pilatus, ketika masih menangani masalah ini, tidak bertindak lebih jauh lagi, mereka berpikir bahwa Kristus sebaiknya menghindar dulu untuk sementara waktu.
            (5) Jawaban Kristus kepada mereka menunjukkan bahwa mereka memberitahukan kabar ini kepada-Nya dengan suatu maksud yang jahat untuk menyindir, bahwa walaupun Pilatus berbuat tidak adil dengan membunuh orang-orang ini, namun sebenarnya mereka ini adalah orang-orang yang jahat, sebab kalau tidak, Allah pasti tidak akan mengizinkan Pilatus membunuh mereka dengan cara yang biadab seperti itu. Tindakan murid-murid itu sungguh dilandasi dengan rasa iri. Bukannya memandang orang-orang Galilea itu sebagai martir, padahal mereka mati sewaktu memberikan korban persembahan, dan mungkin menderita karena ibadah mereka, murid-murid malah, tanpa bukti sedikit pun, menganggap mereka sebagai penjahat, dan ini mungkin tiada lain dipicu oleh karena murid-murid tidak segolongan atau sealiran dengan mereka, mungkin ada suatu perbedaan tertentu di antara mereka. Nasib mereka ini, yang bukan hanya dapat kita tafsirkan sebagai sesuatu yang terpuji, melainkan juga sebagai sesuatu yang terhormat, dapat disebut sebagai penghakiman yang adil dari Allah terhadap mereka, walaupun mereka tidak tahu untuk apa.
    II. Tanggapan Kristus terhadap laporan ini, yang di dalamnya:
        . Ia menyokong cerita itu dengan cerita lain lagi, yang seperti cerita tentang orang-orang Galilea itu. Cerita itu juga berkisah mengenai orang-orang yang dijemput maut dengan tiba-tiba. Tidak lama sebelumnya, menara dekat Siloam roboh, dan ada delapan belas orang yang mati dan terkubur di tengah-tengah reruntuhannya. Dr. Lightfoot menduga menara ini berdampingan dengan kolam Siloam, yang juga disebut kolam Betesda, dan bahwa menara itu terletak di serambi-serambi di dekat kolam itu, dan di situlah orang-orang yang sakit berbaring sambil menantikan goncangan air di kolam itu (Yoh. 5:3), dan bahwa orang-orang yang terbunuh adalah sebagian dari mereka, atau sebagian orang yang biasa membersihkan diri di kolam itu sebelum beribadah di Bait Allah, sebab kolam itu memang dekat dengan Bait Allah. Siapa pun mereka, kisah ini sungguh menyedihkan. Namun demikian, kecelakaan-kecelakaan yang mengerikan seperti itu sudah sering kita dengar, sebab seperti burung yang tertangkap dalam jerat, begitulah anak-anak manusia terjerat pada waktu yang malang, kalau hal itu menimpa mereka secara tiba-tiba (Pkh. 9:12). Menara, yang dibangun untuk keamanan, sering kali justru membawa kehancuran bagi manusia.
        . Ia memperingatkan para pendengar-Nya untuk tidak mereka-reka sesuatu yang buruk dari kejadian ini atau dari kejadian-kejadian semacamnya, dan juga untuk tidak memanfaatkan kejadian ini untuk mencela orang-orang yang sangat menderita, seolah-olah karena penderitaan itulah mereka harus dipandang sebagai pendosa-pendosa besar. "Sangkamu orang-orang Galilea ini, yang terbunuh sewaktu memberikan korban persembahan, lebih besar dosanya dari pada dosa semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu? Tidak, kata-Ku kepadamu" (ay. 2-3). Mungkin yang memberitahukan Dia tentang kabar orang-orang Galilea ini adalah orang-orang Yahudi. Orang-orang ini senang dengan hal-hal apa saja yang dapat dijadikan perenungan tentang orang-orang Galilea. Karena itulah Kristus membalas mereka dengan cerita tentang orang-orang Yerusalem, yang juga menemui ajal secara tidak terduga, sebab ukuran yang kita pakai untuk mengukur akan diukurkan kepada kita. "Nah, sangkamu kedelapan belas orang yang menemui ajal mereka di menara Siloam itu, sewaktu mereka mungkin sedang menunggu kesembuhan dari kolam Siloam, harus membayar keadilan ilahi jauh melebihi semua orang lain yang diam di Yerusalem? Tidak! Kata-Ku kepadamu." Tidak peduli apakah kejadian ini membenarkan atau menuduh diri kita, kita harus menaati aturan ini, yaitu bahwa kita tidak bisa menghakimi dosa orang lain dengan melihat penderitaan mereka di dunia ini, sebab ada banyak orang dilemparkan ke perapian seperti emas yang hendak dimurnikan, bukan seperti kotoran atau sekam yang hendak dibakar. Oleh karena itu kita tidak boleh keras mencela orang-orang yang lebih menderita daripada sesamanya, seperti teman-teman Ayub yang mencelanya, supaya jangan sampai kita justru mengutuk angkatan yang benar (Mzm. 14:5). Jika kita ingin menghakimi, cukuplah untuk menghakimi diri sendiri saja. Kita juga tidak mengetahui apa pun yang ada di hadapan kita, baik kasih maupun kebencian, sebab segala sesuatu sama bagi sekalian (Pkh. 9:1-2). Karena itu, pantaslah bagi kita untuk beranggapan bahwa para penganiaya, termasuk Pilatus, yang mempunyai kuasa dan keberhasilan, adalah orang-orang yang paling kudus. Sama halnya juga, wajarlah bagi kita untuk bisa saja beranggapan bahwa orang-orang yang dianiaya, termasuk orang-orang Galilea itu, yang sedang bersimbah air mata dan tidak mendapat penghiburan sekalipun dari imam-imam dan orang-orang Lewi yang melayani mezbah, adalah orang-orang yang paling berdosa. Dalam menghakimi orang lain, marilah kita melakukannya dengan cara seperti yang kita juga ingin orang lain melakukannya terhadap kita, sebab sebagaimana kita berbuat kepada orang lain, demikian pula akan diperbuat oleh orang lain kepada kita. Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi (Mat. 7:1).
        . Dengan cerita-cerita ini Kristus menyerukan seruan pertobatan. Ia mengakhiri setiap cerita ini dengan perkataan untuk menggugah hati, "Jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian" (ay. 3-5).
            (1) Ini menunjukkan bahwa kita semua pantas binasa seperti mereka, dan seandainya kita diperlakukan menurut dosa-dosa kita, menurut segala kesalahan (yang kita lakukan) terhadap segala yang dikuduskan, maka pastilah atas keadilan Allah darah kita sudah dicampurkan dengan darah korban yang kita persembahkan. Kita harus bersikap lunak dalam mengecam orang lain, karena kita harus ingat, bahwa kita ini bukan hanya pendosa, tetapi juga sama-sama sangat berdosa seperti halnya mereka, dan kita juga harus bertobat dari banyak dosa-dosa kita seperti halnya mereka.
            (2) Oleh karena itu kita semua harus bertobat, menyesali kesalahan yang telah kita perbuat, dan berusaha untuk tidak melakukannya lagi. Penghakiman Allah atas orang lain merupakan suatu peringatan keras bagi kita untuk bertobat. Lihatlah bagaimana Kristus memanfaatkan segala sesuatu untuk menekankan kewajiban besar itu, yang untuk itulah Ia datang, yaitu supaya kita memperoleh kesempatan dan harapan untuk bertobat.
            (3) Bahwa pertobatan adalah cara yang pasti, dan tidak ada cara lain lagi untuk menghindarkan diri kita dari kebinasaan, supaya kesalahan itu jangan menjadi batu sandungan atau kebinasaan bagimu.
            (4) Bahwa jika tidak bertobat, kita pasti akan binasa, seperti yang sudah terjadi pada orang-orang lain yang mendahului kita. Sebagian orang memberikan penekanan terhadap kata atas cara demikian, dan menerapkannya pada kehancuran yang kemudian menimpa orang-orang Yahudi, khususnya kota Yerusalem, yang dihancurkan oleh orang-orang Romawi pada waktu mereka merayakan paskah, dan dengan demikian, seperti orang-orang Galilea, darah mereka dicampur dengan darah korban yang mereka persembahkan; dan juga, ketika itu, banyak dari antara mereka, baik di Yerusalem maupun di tempat-tempat lain, hancur luluh tertimpa dinding-dinding dan bangunan-bangunan yang diruntuhkan, mirip dengan orang-orang yang mati tertimpa menara Siloam itu. Namun demikian, perkataan "atas cara demikian" ini punya maksud lebih jauh daripada hal-hal ini saja, yakni, jika kita tidak bertobat, kita akan binasa untuk selama-lamanya, seperti mereka semuanya tadi, yang habis binasa dari dunia ini. Yesus yang sama yang memanggil kita untuk bertobat sebab Kerajaan Sorga sudah dekat, menyuruh kita untuk bertobat sebab, kalau tidak, kita akan binasa. Dengan demikian, Ia telah menyodorkan ke hadapan kita kehidupan dan kematian, kebaikan dan kejahatan, dan menyerahkan kepada kita sendiri untuk memilih.
            (5) Orang-orang yang menghakimi orang lain dengan keras dan kejam, tetapi mereka sendiri tidak mau bertobat, mereka ini akan mengalami kebinasaan yang lebih mengerikan lagi.


* Pohon Ara yang Tidak Berbuah (13:6-9)

    Perumpamaan ini dimaksudkan untuk memperkuat peringatan yang diberikan Kristus sebelumnya, "Jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian. Jikalau kamu tidak diperbaharui, kamu akan dihancurkan, seperti pohon ara yang tidak berbuah. Jikalau pohon itu tidak berbuah, ia akan ditebang."

    I. Perumpamaan ini terutama merujuk pada bangsa dan umat Yahudi. Allah memilih mereka sebagai milik kepunyaan-Nya, menjadikan mereka umat yang dekat dengan-Nya, memberi mereka segala keistimewaan untuk mengenal dan melayani-Nya melebihi bangsa-bangsa lain, dan mengharapkan mereka membalasnya dengan melakukan kewajiban dan ketaatan mereka terhadap-Nya, yang mendatangkan pujian dan hormat bagi-Nya; semuanya ini diperhitungkan-Nya sebagai buah. Namun mereka mengecewakan harapan-harapan-Nya: mereka tidak melakukan kewajiban mereka; mereka mendatangkan celaan, dan bukannya pujian, bagi pengakuan iman mereka. Oleh karena itu, Ia dengan adil berketetapan untuk meninggalkan mereka, memutuskan mereka, melucuti segala hak istimewa mereka, dan meniadakan mereka sebagai suatu bangsa dan umat. Namun demikian, melalui pengantaraan Kristus, seperti pada waktu dulu melalui pengantaraan Musa, Ia dengan murah hati memberi mereka lebih banyak waktu dan belas kasihan. Seakan-akan Ia menguji mereka setahun lagi, dengan mengutus para rasul-Nya kepada mereka untuk mengajak mereka bertobat dan menawarkan pengampunan kepada mereka dalam nama Kristus ketika bertobat. Di dalam sebagian mereka pertobatan dikerjakan, lalu mereka berbuah, dan bagi mereka ini semuanya menjadi baik. Namun sebagai bangsa mereka tetap tidak mau bertobat dan tidak berbuah, dan oleh karena itu kehancuran menimpa mereka tanpa ampun sekitar empat puluh tahun kemudian (setelah masa kehidupan Yesus di tengah-tengah mereka -- pen.), dan dibuang ke dalam api, tepat seperti yang dikatakan Yohanes Pembaptis kepada mereka (Mat. 3:10), yang dijabarkan dengan lebih luas lagi dalam perumpamaan ini.
    II. Perumpamaan mengenai buah ini, tidak diragukan lagi, juga merujuk kepada hal yang lebih jauh lagi, dan dirancang untuk menggugah semua orang yang menikmati sarana anugerah dan segala hak-hak istimewa gerejawi di dunia yang kelihatan ini. Orang-orang seperti ini harus melihat apakah sikap pikiran dan arah hidup mereka sudah sesuai dengan iman pengakuan mereka dan dengan kesempatan yang tersedia bagi mereka. Inilah buah yang diminta dari mereka.

    Sekarang amatilah di sini:

        . Keuntungan-keuntungan yang dimiliki pohon ara ini. Pohon ara itu tumbuh di kebun anggur, di tanah yang baik, di mana ia bisa lebih dirawat dan dijaga dibandingkan dengan pohon-pohon ara yang lain, yang biasanya tumbuh bukan di kebun anggur (yang memang khusus untuk anggur), melainkan di dekat jalan (Mat. 21:19). Pohon ara itu milik seseorang, yang mengurus dan merawatnya. Perhatikanlah, jemaat Allah adalah kebun anggur-Nya, berbeda dari tanah biasa, dan dipagari di sekelilingnya (Yes. 5:1-2). Kita adalah pohon ara yang ditanam di kebun anggur-Nya melalui baptisan. Kita mempunyai tempat dan nama di dalam gereja di dunia ini, dan inilah yang menjadi hak istimewa dan kebahagiaan kita. Ini suatu anugerah yang istimewa, karena Dia tidak melakukan yang demikian dengan bangsa-bangsa lain.
        . Harapan si pemilik kebun anggur untuk pohon ara itu: ia datang untuk mencari buah pada pohon itu, dan ia berhak mengharapkannya. Ia tidak menyuruh orang lain, melainkan datang sendiri, yang menunjukkan keinginannya untuk mendapatkan buah. Kristus datang ke dunia ini, datang kepada milik kepunyaan-Nya, kepada orang-orang Yahudi, untuk mencari buah. Perhatikanlah, Allah di sorga menginginkan dan mengharapkan buah dari orang-orang yang bertempat tinggal di kebun anggur-Nya. Mata-nya tertuju kepada orang-orang yang menikmati Injil, untuk melihat apakah mereka sudah hidup sesuai dengannya. Ia mencari bukti-bukti apakah mereka menjadi baik dengan sarana anugerah yang mereka nikmati. Daun saja tidak cukup, seperti orang yang hanya berseru, Tuhan, Tuhan. Bunga juga tidak cukup, seperti orang yang memulai dengan baik dan hanya menjanjikan hal yang indah-indah saja. Harus ada buah. Segala pikiran, perkataan, dan perbuatan kita harus sesuai dengan Injil, terang dan kasih.
        . Kekecewaannya terhadap apa yang ia temukan: ia tidak menemukan apa-apa, tidak ada sama sekali, tidak satu buah ara pun. Perhatikanlah, sungguh menyedihkan melihat berapa banyak orang yang menikmati hak-hak istimewa Injil namun tidak melakukan apa pun untuk kemuliaan Allah, tidak memenuhi maksud dan tujuan-Nya dalam memberikan mereka segala keistimewaan Injil itu. Ini sungguh mengecewakan Dia dan mendukakan Roh anugerah-Nya.
            (1) Ia mengeluh kepada pengurus kebun: "Aku datang untuk mencari buah, tetapi aku kecewa, sebab aku tidak menemukannya. Aku mencari anggur, tetapi yang kulihat hanyalah anggur liar. Ia berduka dengan angkatan seperti itu.
            (2) Bagi-Nya, hal ini sungguh keterlaluan, karena dua alasan:
                [1] Bahwa ia sudah lama menunggu, dan akhirnya dikecewakan. Karena ia tidak mengharapkan yang tinggi-tinggi, hanya mengharapkan buah, bukan banyak buah, maka ia juga tidak terburu-buru. Ia terus mendatanginya selama tiga tahun, tahun demi tahun. Dengan menerapkan pernyataan ini kepada orang Yahudi, Ia datang pada satu waktu sebelum masa pembuangan, satu waktu lagi sesudahnya, dan satu waktu lagi saat Yohanes Pembaptis dan Kristus sendiri memberitakan Injil. Atau pernyataan ini mungkin merujuk pada tiga tahun pelayanan Kristus kepada orang banyak, yang pada waktu itu akan segera berakhir. Secara umum, pernyataan ini hendak mengajar kita bahwa kesabaran Allah itu sangatlah panjang bagi banyak orang yang menikmati Injil namun masih tidak menghasilkan buah-buahnya juga, dan bahwa kesabaran-Nya ini sungguh teramat dilecehkan sehingga membuat Allah benar-benar sangat murka. Sudah berapa kali tiga tahun Allah mendatangi banyak dari antara kita untuk mencari buah, namun tidak menemukan apa-apa, atau hampir tidak menemukan apa-apa, atau justru lebih buruk lagi daripada tidak ada apa-apa!
                [2] Bahwa pohon ara ini bukan hanya tidak menghasilkan buah, tetapi juga menyakiti. Pohon itu hidup di tanah dengan percuma, mengambil tempat pohon yang berbuah, dan menyakiti semua yang ada di sekelilingnya. Perhatikanlah, orang-orang yang tidak berbuat baik biasanya menyakiti orang lain dengan pengaruh dari contoh buruk mereka. Mereka mendukakan dan mengecewakan orang-orang yang baik; mereka mengeraskan dan membesarkan hati orang-orang yang jahat. Semakin besar kesakitan yang ditimbulkannya, semakin terbebanlah tanah itu, jika pohon itu tinggi, besar, dan melebar, atau jika pohon itu tua dan berdiri dalam waktu yang lama.
        . Hukuman yang menimpanya: "Tebanglah pohon ini!" Ia mengatakannya kepada pengurus kebun anggur, kepada Kristus, yang diberi segala kuasa untuk menghakimi, kepada hamba-hamba yang dalam nama-Nya menyatakan penghukuman ini. Perhatikanlah, tidak ada lagi yang dapat diharapkan dari pohon yang tidak berbuah selain harus ditebang. Seperti halnya kebun anggur yang tidak berbuah akan dibongkar, dan diinjak-injak (Yes. 5:5-6), begitu pula pohon yang tidak berbuah di kebun anggur akan dicabut dari kebun itu, dan akan menjadi layu (Yoh. 15:6). Pohon itu ditebang oleh penghakiman-penghakiman Allah, terutama penghakiman-penghakiman rohani, seperti yang ditimpakan ke atas orang-orang Yahudi yang tidak percaya (Yes. 6:9-10). Pohon itu ditebang oleh kematian, dan dilemparkan ke dalam api neraka, dan ini dilakukan karena alasan yang baik, sebab mengapa pohon itu hidup di tanah dengan percuma? Untuk apa pohon itu harus diberi tempat di kebun anggur kalau tidak mendatangkan manfaat apa-apa?
        . Bagaimana si pengurus kebun anggur menengahi dan menjadi pengantara bagi pohon ara itu. Kristus adalah Sang Pengantara agung. Ia hidup senantiasa untuk menjadi Pengantara mereka. Hamba-hamba Tuhan adalah para pengantara; orang-orang yang mengurus kebun anggur harus menjadi pengantara bagi kebun anggur itu. Orang-orang yang kita kabari Injil haruslah kita doakan, sebab kita harus memberi diri untuk firman Allah dan untuk berdoa.

        Sekarang perhatikanlah:

            (1) Apa yang diminta si pengurus kebun anggur itu. Yang dimintanya adalah penundaan waktu: "Tuan, biarkanlah dia tumbuh tahun ini lagi." Ia tidak berkata, "Tuan, pohon itu jangan ditebang," melainkan, "Tuan, jangan sekarang. Tuan, jangan usir pengurus kebun anggur, jangan halang-halangi embun yang menetes, dan jangan cabut pohon itu."

            Perhatikanlah:

                [1] Pohon yang tidak berbuah memang sebaiknya diberi kesempatan selama beberapa waktu lagi untuk berbuah. Sebagian orang belum diberi anugerah untuk bertobat, jadi mereka yang diberi kesempatan untuk bertobat berarti beroleh kemurahan, seperti yang pernah terjadi pada bumi di zaman dulu, dengan diberikannya waktu selama seratus dua puluh tahun untuk berdamai dengan Allah.
                [2] Kita berutang kepada Kristus, Sang Pengantara agung, sehingga pohon-pohon yang tidak berbuah tidak langsung ditebang. Seandainya bukan karena pengantaraan-Nya, seluruh dunia pasti sudah dibabat habis karena dosa Adam. Tetapi Kristus berkata, "Tuan, biarkanlah dia," dan Dialah yang menopang segala sesuatu.
                [3] Kita didorong untuk berdoa kepada Allah agar Ia berbelas kasihan untuk memberikan lebih banyak kesempatan lagi kepada pohon-pohon yang tidak berbuah: "Tuan, biarkanlah mereka, biarkanlah mereka sedikit lebih lama lagi dalam masa ujian mereka. Bersabarlah dengan mereka sebentar lagi, dan bermurah hatilah kepada mereka." Demikianlah kita harus menengahi suatu masalah untuk menghilangkan murka.
                [4] Penundaan hukuman karena belas kasihan itu hanyalah untuk sementara. Biarkanlah dia tumbuh tahun ini lagi, waktu yang singkat, tetapi cukup untuk mencoba. Apabila Allah sudah lama bersabar, kita boleh saja berharap bahwa Dia akan bersabar sebentar lagi, tetapi kita tidak bisa berharap bahwa Ia akan selalu bersabar.
                [5] Penundaan waktu dapat diberikan melalui doa-doa orang lain bagi kita, tetapi tidak pengampunan. Kita sendirilah yang harus menunjukkan iman, pertobatan, dan doa-doa, sebab kalau tidak, maka tidak akan ada pengampunan.
            (2) Bagaimana ia berjanji untuk memanfaatkan kesempatan ini, jika itu diberikan: "Aku akan mencangkul tanah sekelilingnya dan memberi pupuk kepadanya."

            Perhatikanlah:

                [1] Secara umum, doa-doa kita harus selalu disertai dengan usaha. Pengurus kebun anggur itu tampaknya berkata, "Tuan, mungkin aku tidak melakukan apa yang seharusnya kulakukan. Tetapi biarkanlah pohon itu untuk tahun ini, dan aku akan melakukan lebih daripada yang sudah kulakukan untuk membuat pohon itu berbuah." Demikianlah, dalam semua doa kita, kita harus memohon anugerah Allah, sambil dengan rendah hati berketetapan untuk melakukan kewajiban kita, sebab kalau tidak, kita hanya mengolok-olok Allah, dan menunjukkan bahwa kita tidak menghargai dengan benar semua belas kasihan yang kita minta.
                [2] Secara khusus, ketika kita meminta kepada Allah anugerah untuk diri kita sendiri atau untuk orang lain, kita harus tekun menindaklanjuti doa-doa kita dengan menggunakan sarana anugerah. Pengurus kebun anggur itu berjanji melakukan bagiannya, dan ini mengajarkan agar hamba-hamba Tuhan melakukan apa yang menjadi bagian mereka. Ia akan mencangkul tanah di sekeliling pohon itu dan akan memberinya pupuk. Orang-orang Kristen yang tidak berbuah harus disentakkan dengan ancaman-ancaman hukum, yang membuka tanah baru, dan setelah itu didorong dengan janji-janji Injil, yang menghangatkan dan menyuburkan, seperti pupuk bagi pohon. Kedua cara ini harus dicoba, cara yang satu merupakan persiapan bagi cara yang lain, dan keduanya saling melengkapi.
            (3) Sampai mana pengurus kebun anggur itu menempatkan permasalahannya: "Mari kita coba, mari kita coba lakukan sebisanya dengan pohon itu satu tahun lagi, dan jika ia berbuah, itu baik (ay. 9). Mungkin saja, bahkan ada harapan, bahwa pohon itu akan berbuah." Dalam harapan ini, si pemilik kebun anggur akan bersabar dengannya, dan si pengurus akan berusaha merawatnya, dan jika pohon itu berbuah seperti yang diharapkan, maka baik si pemilik maupun si pengurus akan senang bahwa pohon itu tidak ditebang. Perkataan "itu baik" [yang ada dalam terjemahan KJV -- pen.] tidak ada dalam bahasa aslinya, tetapi ekspresinya menjadi terpotong: jika pohon itu berbuah! -- di sini kita bisa menambahkan seruan sukacita apa saja untuk mengungkapkan betapa luar biasa gembiranya sang pemilik maupun pengurus kebun anggur itu. Jika pohon itu berbuah, maka akan ada alasan untuk bersukacita, karena kita memiliki apa yang ingin kita miliki. Jadi, tepatlah untuk mengatakan: itu baik. Perhatikanlah, orang-orang percaya yang tidak kunjung-kunjung berbuah, tetapi kemudian bertobat, memperbaiki kelakuan, dan berbuah, akan mendapati bahwa segala sesuatunya baik. Allah akan senang, sebab Ia akan dipuji. Tangan hamba-hamba Tuhan akan dikuatkan, dan orang-orang yang bertobat itu akan menjadi sukacita bagi mereka pada masa sekarang ini, dan akan menjadi mahkota bagi mereka tidak lama lagi. Tidak itu saja, bahkan akan ada sukacita di sorga untuk pertobatan ini. Tanah tidak akan terbebani lagi, melainkan menjadi lebih subur, kebun anggur akan dibuat lebih indah, dan pohon-pohon yang baik di dalamnya akan dibuat menjadi lebih baik lagi. Keadaan ini pun baik bagi pohon itu sendiri. Ia bukan hanya tidak ditebang, melainkan juga akan menerima berkat dari Allah (Ibr. 6:7). Pohon itu akan dibersihkan, dan akan lebih banyak berbuah, sebab Bapalah pengusahanya (Yoh. 15:2), dan ia pada akhirnya akan dicangkokkan dari kebun anggur di bumi ke sorga di atas.

            Tetapi, kemudian si pengurus kebun anggur itu juga menambahkan, "Jika tidak, tebanglah dia."
            Perhatikanlah di sini:

                [1] Bahwa, walaupun Allah panjang sabar, Ia tidak akan selalu bersabar dengan orang-orang percaya yang tidak berbuah. Kesabaran-Nya ada batasnya, dan jika kesabaran itu dilecehkan, maka ini akan membuka jalan bagi murka yang tiada akhir. Pohon-pohon yang tidak berbuah pada akhirnya pasti akan ditebang, dan dilemparkan ke dalam api.
                [2] Semakin lama Allah menunggu, dan semakin besar harga yang harus Ia bayar untuk mereka, maka semakin besarlah kehancuran yang akan mereka alami. Ditebang sesudah semuanya itu, sesudah segala pengharapan diharapkan darinya, segala perundingan dibuat untuknya, dan segala kepedulian ditujukan terhadapnya, memang akan sangat menyedihkan, dan akan memperberat hukuman yang diterimanya.
                [3] Menebang, walaupun harus dilakukan, adalah pekerjaan yang sebenarnya tidak disenangi Allah, karena, si pemilik itu menyuruh pengurus kebun anggur, "Tebanglah pohon ini! Untuk apa ia hidup di tanah ini dengan percuma!" "Tidak," kata si pengurus itu kemudian, "jika itu pada akhirnya harus dilakukan, engkau sendirilah yang harus menebangnya, aku tidak mau ikut campur tangan dalam hal ini."
                [4] Orang-orang yang sekarang menjadi pengantara bagi pohon-pohon yang tidak berbuah dan bersusah payah mengurusnya, jika pohon itu tetap tidak berbuah, malah akan merasa puas melihat pohon-pohon itu ditebang, dan tidak akan mengatakan apa-apa lagi untuk membelanya. Sahabat-sahabatnya akan menerima, bahkan akan menyetujui dan menyambut dengan senang hati penghakiman Allah yang benar itu, pada hari penghakiman itu dinyatakan (Why. 15:3-4).




Label:   Lukas 13:1-9 




German Christian Songs
HEALING WORSHIP SONGS
Latest Christian Song


NEXT:
Minggu, 17 Maret 2019 - Yesus harus mati di Yerusalem Keluhan terhadap Yerusalem - Lukas 13:31-35 - Minggu Sengsara III

PREV:
Minggu, 03 Maret 2019 - Pengakuan Petrus - Lukas 9:18-21 - Minggu Sengsara I

Garis Besar Lukas





BACAAN ALKITAB SETAHUN:


Hari ini, 21 Agustus - 2 Tawarikh 4-6


Arsip Khotbah GMIT 2019..

Register   Login  

contoh kj 392 bukan kj.392



Beli Kaos C59. Klik Disni






Nyanyian Ibadah Gereja
English Hymns, CFC SONGS *, AG (Aradhana Geethamulu), YSMS (Тебе пою оМй Спаситель), YJ (Юность-Иисусу), ADV (Himnario Adventista), HC (Держись Христа), SS (ДУХовни Песни), SR, SP, SPSS (Spiewajmy Panu wyd. dziesiate), RRZ (Runyankole Rukiga, Zaburi),
Lagu Koor - Paduan Suara Gereja, JB (Jiwaku Bersukacita: Pujian Sekolah Minggu), KMM, KJ, PKJ, GB, Nyanyian Rohani, Nafiri Rohani, NKB, KC, MNR1, MNR2, MAZMUR MP3 GKI, NP (Nyanyian Pujian), Lagu Tiberias, Nafiri Kemenangan, Lagu GMS, PPK, PPPR, KPPK, NKI, NRM, Buku Ende, BN (Buku Nyanyian HKBP), Buku Lagu Perkantas, KPKL, KPKA, KPJ, KRI, KPRI, KLIK, NNBT, DSL, LS, PKJ TORAJA, NJNE, Doding Haleluya, LKEE, Suara Gembira, , Kidung Kabungahan GKP, Puji Syukur, Madah Bakti,
Tagalog Worship Song
Kenya Worship Songs
Ghana Worship Songs
Urgandan Christian Song
Russian Worship Songs
Chinese Praise and Worship Song
Lagu Rohani Bahasa Iban di Malaysia
Thai Christian Song
Hebrew Christian Song
Arab Christian Song
Christian Songs In Dutch
German Christian Songs
Hindi Worship Song
Japanese Christian Song
Italian Christian Song
Lagu Rohani Batak
Lagu Rohani Ambon
Greek Worship Songs
French Worship Songs
Spanish Worship Songs

Jacqlien Celosse, Franky Sihombing, Sari Simorangkir, Maria Shandi, Nikita, Jonathan Prawira, Sidney Mohede, Edward Chen,
TATA IBADAH SYUKUR HUT KEMERDEKAAN RI KE-74

TATA IBADAH HUT KE-69 PELKAT GP GPIB & JUKLAK - Minggu, 28 Juli 2019
URAT PENGANTAR JUKLAK HUT KE-69 PELKAT GP, Petunjuk Pelaksanaan HUT GP ke 69 bersama jemaat, JUKLAK SERAGAM-LOGO-MARS PELKAT GP GPIB 2019, TATA IBADAH HUT KE 69 PELKAT GP, Pesan HUT ke 69 Pelkat GP
TATA IBADAH HARI MINGGU dan SYUKUR 38 TAHUN PELKAT PKB GPIB Minggu, 21 Juli 2019
Surat Pengantar Pengiriman Juklak HUT ke 38 PKB, JUKLAK HUT KE-38 Pelkat PKB, JUKNIS BMKB HUT KE-38, JUKNIS IHMPA di Bulan Khusus - HUTPKB 5-Pesan Dewan PKB - HUT ke 38 6-JUKLAK-KBA-pdr Evie 7-TATA IBADAH HUT KE 38 PELKAT PKB



Gereja GPIB di Jakarta (Map)
Gereja GPIB di Surabaya (Map)
Gereja GPIB di Makassar (Map)
Gereja GPIB di Medan (Map)
Gereja GPIB di Bandung (Map)
Gereja GPIB di Manado (Map)
Gereja GPIB di Bekasi (Map)
Gereja GPIB di Tangerang (Map)
Gereja GPIB di Denpasar (Map)
Gereja GPIB di Bogor (Map)


New Submit
Sabtu, 07 April 2018
He Who Would Valiant Be Hymn

Selasa, 16 Februari 2016
26 Old Timeless Gospel Hymns Classics

Rabu, 20 Maret 2019
Sing - Ellie Holcomb

Minggu, 18 Agustus 2019
I'm Not Alright - Sanctus Real

Minggu, 18 Agustus 2019
Changed - Sanctus Real

Minggu, 18 Agustus 2019
Unstoppable God - Sanctus Real

Minggu, 18 Agustus 2019
Commitment - Sanctus Real

Minggu, 18 Agustus 2019
Lazarus - Sanctus Real

Minggu, 18 Agustus 2019
No Longer Slaves - Lauren Daigle - spontaneous worship

Minggu, 18 Agustus 2019
Trust In You - Lauren Daigle - Spontaneous Worship

Rabu, 14 Agustus 2019
Jehovah Reigns - Jamel Strong

Selasa, 13 Agustus 2019
Side Of My Heart - Rachael Lampa

Selasa, 13 Agustus 2019
Canvas and Clay - Pat Barrett feat. Ben Smith

Selasa, 13 Agustus 2019
My Reason - Planetshakers

Selasa, 06 Agustus 2019
King of Kings - Hillsong

Selasa, 06 Agustus 2019
Chances - Isaac Carree

Selasa, 06 Agustus 2019
But God - Isaac Carree

Jumat, 02 Agustus 2019
You Know My Name - the Brooklyn Tabernacle Choir

Jumat, 02 Agustus 2019
No Longer Slaves - Zach Williams

Jumat, 02 Agustus 2019
I Believe (Island Medley) - Jonathan Nelson

christian music charts, new contemporary christian songs, top christian radio songs, top 20 christian songs this week, top 10 christian songs, download lagu kristen mp3, lagu terbaru rohani kristen, mp3 rohani kristen, lagu2 rohani terbaru, lagu rohani yang enak, mp3 lagu rohani kristen terbaru,



lagu pengakuan dosa nkb,   kotbah imamat 25 ayat 39,   lagu pengakuan dosa,   lagu ,   Kotbah masmur 100,   lagu rohani indonesia inggris dgn nyayian buka mata hatiku kumemandangmu,   penatalayanan menurut 1 tawarikh 6:31-53,   lagu mengalahkan kejahatan dengan kebaikan,   kotbah 1petrus 3:8-12,   pkj 81,   Sabda Bina Umat 21 Agustus 2019 ,   kotbah 3musa25:93-43.,   kotbah 3musa25:93-43.,   keluaran 19-21,   JadikanKu AlatMu chord,   JadikanKu AlatMu chord,   Khotbah 2 Tes 3 : 11-15,   Khotbah 2 Tes 3 : 11-15,   Khotbah 2 Tes 3 : 11-15,   pembahasan kotbah imamat 25:39-43,   pembahasan kotbah imamat 25:39-43,   pembahasan kotbah imamat 25:39-43,   bahan khotbah nehemia 5:1-13,   https://rwuyatfty.wordpress.com/2012/08/25/kumpulan-lagu-rohani-persekutuan/,   pembahasan kotbah imamat 25:39-43,   bahan khotbah imamat 25:39-43,   lagu persiapan hati,   lagu rohani instrumental,   renungan mtpj 1 tawarikh 6:31-53,   imamat 25: 39-43,   download album lagu rohani semangat 2019,   Khotbah minggu 25-8-2019. Ev lukas 6:27-36. Epistel mus 25:39-43.,   lagu rohani dangdut,   lirik hymne pkp,   Khotbah GMIT 25 agustus 2019 ulangan 18:1-12,   lagu rohani kristen untuk pernikahan,   khotbah imamat 25:39-43,   mp3 lagu kristen barat lirik,   lagu rohani doddie dengar tuhan,   sermon hkbp lukas 6:27-36,   sermon hkbp lukas 6:27-36,   jamita partangiangan 3 musa 25:39-43 tgl 25 agustus 2019,   Hatorangan epistel 3 Musa 25: 37-43,   kotbah Nehemia,   Imamat 25:39-43,   Renungan dari pdt Gilbert ulangan 5 :32-33,   jamita partangiangan 3 musa 25:39-43 tgl 25 agustus 2019,   Lagu persembahan syukur,   tata ibadah rumah tangga GKE,   pembahassn kotbah imamat 25:39-43,   tata ibadah hut gereja,   jamita partangiangan 3 musa 25:39-43 tgl 25 agustus 2019,   pembahadan kotbah imamat 25:39-43,   khotbah kristen tentang keberhasilan yosia,   renungan amos 5:7-13,   lirik lagu gembala baik dan cord,   Firman tuhan dari gmit pada minggu 25 agustus 2019,   Firman tuhan dari gmit pada minggu 25 agustus 2019,   nehemia 5 : 1-13,   tata ibadah perkawinan gpdi,   Sabda Bina Umat 21 Agustus 2019 ,   renungan roma 11 : 33 - 36,   pengertian mazmur 146 : 1,   imamat 25:39-43,   penjelasan matius 6:25-34,   kotbah imamat 25:39-43.,   kotbah imamat 25:39-43.,   lagu rohani ada Orang buta Mp3 download,   lagu rohani ada Orang buta Mp3 download,   8 lagu rohani yang mengucap syukur kepada Tuhan,   notasi kppk 325,   kotbah imamat 25:39-43,   lagu rohani tentang kekuatiran,   khotbah amos 5:7-12,   khotbah amos 5:7-12,   renungan ayub 5:1-27,   imamat 25:39-43,   imamat 25:39-43,   download ilusttasi dan renungan pengkhotbah 11:1 menabir untuk menuai,   nyanyian rohani,   jamita 3 musa 25 39-43,   nyanyian rohani mp3,   nyanyian rohani,   yesaya 5.bangsa asing sebagai murka Allah,   2 petrus 2:17-22.,   Rngn yak 1:2-8,   sbu 20 agustus 2019,   Contoh renungan kotbah agama Kristen Protestan,   Amsal 12:1-4,   gms live 2019,   khotbah kolose 1;21-23,   Renungan rohani bil 21:1-3,   download lagu shane filan beautiful in white mp3,   renungan kitap maleakhi 2:1-9,   Khotbah sekolah minggu GPIB 1 Petrus 3 : 8 - 12,   nyanyian rohani,   download lagu rohani alan jackson mp3,   Nehemia 8:1-9,   lagu fb dounload,   Rngn penghotbah 7:1-22,   Rngn penghotbah 7:1-22,   Rngn penghotbah 7:1-22,   yesaya 48:16-19,   Latar belakang Lukas 6:31,   chord kasih yesus melingkupi saya,   chord kasih yesus melingkupi saya,   lirik lagu pkj biarpun gunung gunung beranjak,   khotbah imamat 25:39-43,   khotbah imamat 25:39-43,   khotbah imamat 25:39-43,   khotbah imamat 25:39-43,   khotbah imamat 25:39-43,   download video lagu karaoke rohani kristen,   Khotbah Imamat 25:39-43,   Dihadapan tahtamu mp3 download,   bahan sermon imamat 3 : 39 - 43,   tafsiran 3 Musa 25 ayat 39 s/d 43,   tafsiran 3 Musa 25 ayat 39 s/d 43,   khotbah imamat 25 35 55,   ilustrasi kitab imamat 25:39-43,   khotbah imamat 25:39-43,   a love i know free download mp3 planetshakers,   renungan lukas 6 : 1-5,   kotbah imammat 25:39-43,   kotbah imammat 25:39-43,   contoh doa persembahan kolekte singkat,   contoh doa setelah persembahan,   khotbah tentang kasih 1Korentus 13:4-8,   lagu persembahan,   renungan 1 tawarikh 6:31-53,   Renungah harrian gereja toraja selasa 20 agustus,   Renungah harrian gereja toraja selasa 20 agustus,   Renungah harrian gereja toraja selasa 20 agustus,   khotbah 1 yohanes 2:7-17,   dowload lagu rohani kristen terbaru,   Renungah harrian gereja toraja selasa 20 agustus,   khotbah amsal 3:16,   khotbah amsal 3:16,   renungan pengkhotbah 7:15-22,   renungan pengkhotbah 7:15-22,   Rngn penghotbah 7:1-22,   Khotbah ibadah minggu 25 Agustus 2019,   santapan haran filemon 1,   sabda bina umat 2019,   Jamita Minggu 19 Februari 2019,   khotbah imamat 25 35-46,   Khotbah 2 Tes 3 : 11-15,   download lagu rohani kristen mp3 gratis,   khotbah kristen agustus,   1 Tawarikh 6:31-53,   SBU tanggal 21 agustus 2019,   renungan 1 tawarikh 6,   kodbah 3 musa 25:39-43,   kodbah 3 musa 25:39-43,   SBU tanggal 21 agustus 2019,   kunci gitar ikut dikau saja tuhan,   1 Tawarikh 6:31-53,   Tafsiran Alkitab Pengkhotbah 11:1-8,   cerita sekolahmunggu amsal4:1-4,   Amsal 12:1-4,   lagu sion database,   download lagu rohani ambon katakan padaku,   almanak gkpi minggu 25 agustus 2019,   renungan yesaya 5:25-30,   khotbah 22 september 2019,   Bacaan injil tanggal 28 september 2019,   lagu ,   lagu ,   lagu ,   Dangdut gerejawi pernikahan,   download lagu menunggu rhoma ful album,